Bukan Ulah Alien, Misteri Segitiga Bermuda Akhirnya Berhasil Dipecahkan!

Default

Kalau kamu adalah penggemar misteri dunia, pasti sudah gak asing lagi dengan Segitiga Bermuda. Kawasan ini memang sering banget dijadikan bahan cerita horor mengenai lautan.

Hilangnya beragam kapal dan pesawat secara misterius di Segitiga Bermuda tersebut kemudian memunculkan mitos gangguan supernatural, penculikan alien, ataupun fenomena yang tidak bisa dijelaskan oleh sains.

Namun benarkah demikian? Nah, dalam artikel berikut, Jaka akan mengulas secara lengkap mengenai misteri Segitiga Bermuda dan fakta di baliknya. Check it out!

Sekilas Mengenai Segitiga Bermuda

Film Segitiga Bermuda A25ca

Selama lebih dari satu abad, kawasan segitiga yang memanjang dari Florida, Puerto Rico, dan Bermuda ini selalu menjadi misteri karena banyak pesawat dan kapal sering menghilang tanpa jejak saat melewati kawasan tersebut.

The New York Times menunjukkan bahwa dalam 500 tahun terakhir, terdapat 50 kapal, 20 pesawat terbang, dan lebih dari seribu orang hilang di Segitiga Bermuda.

Nama Segitiga Bermuda sendiri diusulkan oleh penulis asal Amerika bernama Vincent Gaddis di majalah Argosy untuk menggambarkan sebuah kawasan di laut Atlantik gak jauh dari pantai Florida yang berbentuk segitiga.

Artikel yang terbit pada tahun 1964 tersebut membahas mengenai hilangnya U.S.S Cyclops, kapal suplai angkatan laut pada 1918, pesawat bomber AS di era perang dunia ke-2, serta pesawat dan kapal yang dikirim untuk mengevakuasi.

Sejak lama, area ini ditakuti banyak pilot dan pelaut. Bahkan seringkali disebut dengan nama Segitiga Setan karena kerap menelan korban tanpa bersisa.

Seperti yang sudah Jaka singgung sebelumnya, banyak banget teori serta hal supernatural yang dipercaya menjadi penyebab banyaknya kecelakaan di Segitiga Bermuda.

Namun, hal tersebut hanyalah merupakan dongeng para pelaut yang belum dibekali peralatan dan kapal canggih seperti sekarang.

Teori Sains Seputar Segitiga Bermuda

Misteri Segitiga Bermuda 98ed3

Sejauh ini terdapat beberapa teori yang menjelaskan mengenai fenomena Segitiga Bermuda. Semuanya bakal Jaka rangkum dalam penjelasan berikut.

Sejak dahulu, Segitiga Bermuda memiliki traffic yang cukup padat. Dikombinasikan dengan seringnya badai melanda daerah tersebut, banyaknya kecelakaan menjadi hal yang cukup logis.

Penjelasan umum lainnya mengenai Segitiga Bermuda adalah terdapat medan magnetik yang membuat kompas menjadi error. Hal ini bikin navigasi para pelaut menjadi kacau dan kemudian tenggelam karena menabrak karang di laut dangkal.

Ada juga teori bahwa terdapat gelembung berisi kandungan gas metana dari dasar laut yang menelan kapal. Namun, teori ini terbantahkan oleh geolog asal AS, Bill Dillon.

Salah satu teori yang cukup logis adalah Killer Clouds atau Awan Pembunuh. Killer Clouds yang memiliki kecepatan hingga 273,6 Km/jam bakal menghantam dan menenggelamkan kapal layaknya bom udara.

Penelitian Terbaru Ilmuwan Inggris

Teori Segitiga Bermuda 191e2

Belum lama ini, ilmuwan kelautan Inggris juga menyimpulkan apa penyebab hilangnya banyak pesawat dan kapal di Segitiga Bermuda.

Penjelasan mereka cukup detail dan mampu menjawab semua pertanyaan seputar anomali fenomena laut di Segitiga Bermuda.

Para peneliti dari Universitas Southampton melaporkan di halaman Russia Today bahwa kapal-kapal ini tersedot ke laut oleh gelombang dahsyat setinggi lebih dari 30 meter.

Sebuah film dokumenter di Channel 5 berjudul The Bermuda Triangle Enigma menceritakan misteri Segitiga Bermuda dan mengungkap penjelasan ini.

"Ada badai menuju Utara dan Selatan yang kemudian bertemu. Kami mengukur ketinggian gelombang ombak bisa mencapai 30 meter. Makin besar kapal maka kerusakan akan makin parah," kata Dr Simon Boxall, ahli kelautan yang memimpin penyelidikan ini kepada The Sun.

Masih banyak teori yang menjelaskan hilangnya kapal dan pesawat di tempat misterius ini, tetapi para ilmuwan akhirnya menyimpulkan setelah pada tahun 1995, gelombang setinggi 18,5 meter terekam dari Laut Utara melalui citra satelit.

Bermuda Triangle Enigma 00c55

Ketika rangkaian gelombang besar menghantam laut terbuka, gelombang besar akan terjadi. Untuk gelombang normal sekitar 12 meter, mungkin memiliki tekanan 8,5 psi.

Kapal modern dirancang untuk menahan tekanan 21 psi. Namun, gelombang yang kuat ini dapat menghancurkan kapal dengan tekanan 140 psi, cukup untuk menggulingkan kapal yang paling kuat sekalipun.

Untuk film dokumenter ini, Dr. Boxall dan timnya menciptakan simulator gelombang dan kapal Cyclops untuk mengeksplorasi bagaimana hal itu mempengaruhi kapal-kapal besar.

"Bisa dibayangkan ombak dahsyat dengan ketinggian yang tak terlihat dan tak ada apa-apa di bawah kapal. Jika itu terjadi maka kapal bisa tenggelam dalam waktu dua hingga tiga menit," kata Boxall.

Akhir Kata

Gimana, geng, sudah terjawab kah rasa penasaranmu mengenai tragedi hilangnya pesawat dan kapal di Segitiga Bermuda?

Banyak banget fenomena sains mengenai Segitiga Bermuda yang akhirnya terungkap di era modern ini. Kecanggihan teknologi bikin penelitian berbahaya seperti ini bukan lagi hal yang mustahil.

Sekian artikel Jaka, sampai jumpa lagi di kesempatan berikutnya!

Baca juga artikel seputar Fakta Unik atau artikel menarik lainnya dari JalanTikus.com.

BACA JUGA

7 Pernikahan Artis Paling Mewah Bagaikan di Film Disney | Ada yang Berakhir Kandas

Kupas Tuntas Aplikasi Compass Penghasil Uang yang Dinyatakan Haram dan Ilegal

Kumpulan Foto Editan Gagal yang Kocak | Ada Harimau Sinetron!

50+ Lagu Pop Indonesia Terbaik dan Terbaru 2021 | Mana Favoritmu?

5 Pro Player yang Pensiun Sebelum Angkat Trofi, Nyerah Gitu Aja?

ARTIKEL TERKAIT
Sin133 F56ff
Vaksin COVID-19 Bisa Memperbesar Penis, Hoaks atau Bukan?
Pageooo 8086d
8 Gorila di Kebun Binatang Ternyata Positif COVID-19, Kok Bisa?
Tautan berhasil disalinX
x

Keluar dari JalanTikus

Popup External Background JalanTikus

Apakah anda yakin untuk meninggalkan website JalanTikus?

Ya
Batal