Aturan PNS Dilarang Mudik dan Cuti Resmi Terbit! | Tapi Pulang Kampung Boleh?

Memasuki tahun kedua Ramadan di masa pandemi, kegiatan mudik alias pulang kampung pada Lebaran tahun ini kembali dilarang oleh Pemerintah Indonesia.

Keputusan ini diterbitkan selepas pembahasan antara sejumlah kementerian terkait yang dikoordinasi oleh Menteri PMK Muhadjir Effendy. Pada konferensi pers virtual, Muhadjir menyebutkan mudik Lebaran 2021 akan ditiadakan.

Alasan keputusan ini merupakan bentuk tindakan untuk menekan angka penularan dan kematian lantaran pandemi COVID-19 yang tak kunjung mereda di Indonesia.

Menyusul hal tersebut, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo telah mendantangani surat edaran (SE) tentang pembatasan cuti juga larangan mudik Lebaran 2021 untuk PNS.

Info Mudik Lebaran 2021 64d45

Pada surat tertanggal 7 April 2021 ini, Tjahjo menyebutkan SE dibuat demi rangka mencegah serta memutus rantai penyebaran Covid-19.

"Perlu dilakukan pembatasan kegiatan bepergian ke luar daerah dan/atau mudik dan/atau cuti bagi Pegawai Aparatur Sipil Negara dalam masa pandemi Covid-19," ucap Tjahjo mengutip isi dari SE tersebut seperti yang dikutip dari Merdeka.com.

SE ini dibuat sebagai tindak lanjut dari Surat Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Nomor S-21/MENKO/PMK/lll/2021 tanggal 31 Maret 2021.

Tentang Hasil Rapat Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional serta Rakor Tingkat Menteri tentang Persiapan Hari Raya Idul Fitri 1442H/2021.

Pada aturan larangan mudik untuk PNS ini selain berisi tentang larangan mudik, para aparatur negara juga dilarang untuk mengambil cuti pada periode larangan terkait.

Hal tersebut didasarkan pada surat edaran menteri pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi No 8 tahun 2021 tentang pembatasan kegiatan ke luar daerah dan atau mudik dan atau cuti bagi pegawai aparatur sipil negara.

"Juga dengan berpedoman pada Keputusan Presiden Nomor 11 Tahun 2020 dan Keputusan Presiden Nomor 12 Tahun 2020, perlu menetapkan Surat Edaran Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi tentang Pembatasan Kegiatan Bepergian Ke Luar Daerah dan/atau Mudik dan/atau Cuti Bagi Pegawai Aparatur Sipil Negara dalam Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19)," tambah Tjahjo.

Isi Aturan SE Larangan Mudik Lebaran 2021

Mudik Lebaran 2021 Diperbolehkan 2c456

Berikut ini adalah isi SE tentang pembatasan cuti dan larangan mudik Lebaran 2021 untuk PNS yang telah resmi diteken:

  1. Pembatasan Kegiatan Bepergian ke Luar Daerah dan/atau Mudik

a. Pegawai Aparatur Sipil Negara dan keluarganya dilarang melakukan kegiatan bepergian ke luar daerah dan/atau mudik pada periode 6 Mei sampai dengan 17 Mei 2021.

b. Larangan kegiatan bepergian ke luar daerah dan/atau mudik sebagaimana dimaksud pada angka 1 huruf a, dikecualikan bagi:

1) Pegawai Aparatur Sipil Negara yang melaksanakan perjalanan dalam rangka pelaksanaan tugas kedinasan yang bersifat penting dan terlebih dahulu memperoleh Surat Tugas yang ditandatangani oleh minimal Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama (eselon ll) atau Kepala Kantor Satuan Kerja; atau 2) Pegawai Aparatur Sipil Negara yang dalam keadaan terpaksa perlu untuk melakukan kegiatan bepergian ke luar daerah dengan terlebih dahulu mendapatkan izin tertulis dari Pejabat Pembina Kepegawaian di lingkungan instansinya.

c. Pegawai Aparatur Sipil Negara yang melaksanakan kegiatan bepergian ke luar daerah sebagaimana dimaksud pada angka 1 huruf b agar selalu memperhatikan:

1) peta zonasi risiko penyebaran Covid-19 yang ditetapkan oleh Satuan Tugas Penanganan Covid-19; 2) peraturan dan/atau kebijakan mengenai pembatasan keluar dan masuk orang yang ditetapkan oleh Pemerintah Daerah asal dan tujuan perjalanan; 3) kriteria, persyaratan, dan protokol perjalanan yang ditetapkan oleh Kementerian Perhubungan dan Satuan Tugas Penanganan Covid-19; dan 4) protokol kesehatan yang ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan.

  1. Pembatasan Cuti

a. Pegawai Aparatur Sipil Negara tidak mengajukan cuti selama periode sebagaimana dimaksud pada angka 1 huruf a.

b. Selain cuti bersama sebagaimana dimaksud dalam Keputusan Presiden mengenai cuti bersama bagi Pegawai Aparatur Sipil Negara, Pejabat Pembina Kepegawaian pada Kementerian/Lembaga/Daerah tidak memberikan izin cuti bagi Pegawai Aparatur Sipil Negara.

c. Dikecualikan dari hal yang disebutkan pada angka 2 huruf a dan b, dapat diberikan:

1) cuti melahirkan dan/atau cuti sakit dan/atau cuti karena alasan penting bagi Pegawai Negeri Sipil; dan 2) cuti melahirkan dan/atau cuti sakit bagi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja.

d. Pemberian cuti sebagaimana dimaksud pada angka 2 huruf c dilakukan secara akuntabel sesuai dengan persyaratan yang diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2011 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil sebagaimana diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2020 dan Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja.

BACA JUGA

Fakta Lubang Neraka (Legendaris) yang Ditemukan Ilmuwan Rusia | Hoaks Atau Nyata?

Download Capcut Pro MOD APK v3.1.0 Terbaru 2021 | No Watermark & Premium Unlocked!

6 Aktris Indonesia yang Punya Perut Six Packs | Bikin Para Cowok Iri!

Kumpulan Nama Grup WhatsApp Keren, Lucu, & Aesthetic | Anti Mati Gaya!

Bikin Kesalahan Fatal, 5 Pro Player Ini Dilarang Ikut Turnamen!

ARTIKEL TERKAIT
Untitled Design 2021 01 19t121833 601 F6bac
5 Artis Indonesia yang Ternyata PNS, Cerdas dan Multitalenta!
5 Cara Latihan Soal Ujian Dan Psikotes Cpns 2021 Anti Gagal C09fa
5 Cara Latihan Soal Ujian dan Psikotes CPNS 2021, Anti Gagal!
Gaji Cpns Dan Pppk Lulusan Sma Dan Smk Banner 935be
Berapa Gaji CPNS dan PPPK Lulusan SMA dan SMK di 2021? Ini Jawabannya
Persiapan Ikut Seleksi Cpns 2021 Banner 8aad6
Persiapan Ikut Seleksi CPNS 2021, Jangan Sampai Ada yang Ketinggalan!
Cara Menambah Ukuran File Pdf 3f61d
Cara Memperbesar Ukuran PDF | Buat Penuhi Syarat Dokumen CPNS
Tautan berhasil disalinX
x

Keluar dari JalanTikus

Popup External Background JalanTikus

Apakah anda yakin untuk meninggalkan website JalanTikus?

Ya
Batal