NASA Temukan Kemungkinan Adanya Kehidupan Alien di Enceladus, Bulan Milik Saturnus

Default

Sebuah studi terbaru melaporkan bahwa aliran metana dari Enceladus mungkin merupakan tanda bahwa ada kehidupan yang berjalan di bawah permukaan laut bulan Saturnus, seperti dilaporkan Space.

Pada tahun 2005, pengorbit Cassini Saturn NASA menemukan geyser yang meledakkan partikel es air ke luar angkasa dari rekahan "garis harimau" di dekat kutub selatan Enceladus.

Enceladus sendiri merupakan bulan atau satelit alami terbesar keenam yang dimiliki oleh salah satu planet penghasil hujan berlian, Saturnus.

Mengutip Dazed, peneliti menemukan sejumlah besar metana bersama dengan konsentrasi molekul dihidrogen dan karbon dioksida yang relatif tinggi di sana.

Enceladus 1 86d2f

Fakta tersebut menyebabkan para peneliti berpendapat bahwa ada mikroba yang memakan dihidrogen dan menghasilkan metana - mirip seperti yang ada di Bumi.

Mengingat bahwa Cassini juga menemukan adanya karbon dioksida dan metana yang melimpah, hal yang sama kemungkinan bisa terjadi di Enceladus.

Menurut para ilmuwan, dihidrogen kemungkinan dihasilkan oleh interaksi batu dan air panas di dasar laut Enceladus, menunjukkan bahwa bulan memiliki ventilasi hidrotermal laut dalam - jenis lingkungan yang sama yang mungkin menjadi tempat lahir kehidupan di Bumi.

Asumsi ini diperkuat oleh penelitian sebelumnya yang telah menunjukkan bahwa Enceladus mampu mendukung kehidupan.

Bulan Saturnus tersebut memiliki lautan bawah permukaan yang ditutupi oleh lapisan es, yang menyediakan iklim hangat bagi kehidupan untuk tumbuh.

Enceladus 2 06036

Selain itu, para peneliti telah membandingkan ventilasi hidrotermal di dasar laut Bumi dengan gumpalan Enceladus, di mana lautan bulan bereaksi dengan batu untuk menyediakan sumber energi kimia.

"Kami ingin tahu: Bisakah mikroba mirip Bumi yang 'memakan' dihidrogen dan menghasilkan metana menjelaskan jumlah metana yang secara mengejutkan terdeteksi oleh Cassini?" penulis utama studi Regis Ferriere, seorang profesor di Departemen Ekologi dan Biologi Evolusi Universitas Arizona, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Untuk itu, Ferriere dan timnya membangun serangkaian model matematika yang menilai kemungkinan bahwa metana Enceladus dihasilkan secara biologis.

Simulasi ini beragam; tim menyelidiki apakah produksi dihidrogen yang diamati dapat mempertahankan populasi mikroba Enceladus, misalnya, dan bagaimana populasi itu akan memengaruhi laju pelepasan dihidrogen dan metana ke dalam gumpalan.

"Ringkasnya, kami tidak hanya dapat mengevaluasi apakah pengamatan Cassini kompatibel dengan lingkungan yang dapat dihuni kehidupan, tetapi kami juga dapat membuat prediksi kuantitatif tentang pengamatan yang diharapkan, jika metanogenesis benar-benar terjadi di dasar laut Enceladus," kata Ferriere, seperti dimuat Space.

Sementara penelitian tidak mengkonfirmasi bahwa ada kehidupan di Enceladus, penelitian tersebut mengungkapkan bahwa mikroba adalah salah satu penjelasan yang mungkin untuk jumlah metana yang tinggi.

Namun, penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk menentukan apakah memang ada kehidupan di bulan Saturnus.

Baca juga artikel seputar Luar Angkasa atau artikel menarik lainnya dari Ayu Kusumaning Dewi.

BACA JUGA

10 Potret Sekolah yang Dimiliki Cinta Laura dan Keluarganya, Lengkap dan Taat Prokes!

Selama 5 Tahun, Pria Ini Berdiri di Pinggir Sungai Seharian untuk Cegah Warga Buang Sampah

Download KineMaster Pro MOD APK Terbaru 2021 | No Watermark + Unlimited Feature Unlocked!

Download Alight Motion Pro MOD APK v3.8.0 Terbaru 2021 | Free & No Watermark!

6 Artis yang Tinggal di Rumah Sederhana Meski Sudah Terkenal, Ada yang Masuk Gang

ARTIKEL TERKAIT
Dry 856544 1280 22e20
Pemanasan Global Ekstrem Diprediksi Terjadi Tahun 2030, Ekosistem Dunia Terancam Hancur
Planet X 7e633
Misteri Planet Kesembilan di Tata Surya | Ilmuwan Auto Pusing!
Untitled Design 2021 06 10t125842 188 59a70
Astronot Temukan Planet Baru Mirip Bumi, Punya Suhu yang Sama dan Berukuran Lebih Besar!
Untitled Design 2021 02 03t160654 833 56ebe
7 Planet Paling Unik dan Aneh di Alam Semesta | Sering Hujan Permata!
Tags Terkait: NASAplanetalien
Tautan berhasil disalinX
x

Keluar dari JalanTikus

Popup External Background JalanTikus

Apakah anda yakin untuk meninggalkan website JalanTikus?

Ya
Batal